Pemetaan pakan untuk burung cucakrawa

Cucakrawa termasuk salah satu jenis burung mewah di Indonesia, bahkan dapat disebut kelangenan untuk jenis burung berkicau. Di masa lalu, cucakrawa bersama perkutut sering dijadikan simbol status sosial bagi pemiliknya. Ocehannya yang merdu, dengan volume suara yang keras sehingga bisa terdengar dari jarak cukup jauh, menimbulkan kebanggan bagi pemiliknya, sekaligus menyenangkan bagi siapapun yang mendengarnya.

Untuk bisa memiliki burung cucakrawa yang rajin berkicau, apalagi didengan suara ropel, diperlukan perawatan yang rutin, termasuk pemberian pakan yang berkualitas dan serasi. Nah, bicara soal pakan, para penggemar khususnya pemula perlu memperhatikan peta pakan yang ideal untuk cucakrawa.

Hal ini disebabkan  biaya pakan memiliki kontribusi terbesar (sekitar 70-80%) dari total biaya yang dikeluarkan untuk memelihara cucakrawa. Dengan mengetahui pemetaan pakan yang tepat, para kicaumania bisa memperoleh hasil maksimal dan sebanding dengan biaya yang sudah dikeluarkannya selama ini.

Pakan burung cucakrawa bisa dibedakan menjadi tiga bagian utama, yaitu voer, buah-buahan, dan extra fooding (EF). Berikut detail dari ketiga bagian utama dari pakan cucakrawa:

Voer

  • Voer adalah pakan buatan yang berbentuk pellet atau butiran, dan biasanya sudah memiliki kandungan nutrisi yang cukup lengkap, meski kadarnya berbeda-benda antara merek yang satu dan merek lainnya.
  • Di alam bebas, cucakrawa jelas tidak pernah mengkonsumsi voer. Pakan buatan ini memang disediakan untuk sebagian besar burung berkicau yang dirawat di dalam sangkar maupun kandang penangkaran, dengan tujuan melengkapi kebutuhan nutrisinya.
  • Untuk cucakrawa, sebaiknya pilihlah voer dengan kadar protein sedang, sekitar 12-18%.
  • Tempatkan voer dalam cepuk / wadah pakan tersendiri, dan biasakan setiap dua hari sekali mengganti voer dengan yang segar.

Buah-buahan

  • Di alam bebas, cucakrawa sangat menyukai buah-buahan, terutama pepaya, pisang kepok putih, apel, pir, tomat dan beberapa buah lainnya.

  • Sebaiknya  pemberian pepaya diperbanyak, karena buah ini mengandung Vitamin C yang tinggi sehingga dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuhnya. Selain  itu, pepaya sangat mudah dicerna dan  cocok dengan sistem metabolisme burung pemakan buah.

Di alam bebas, cucakrawa sangat menyukai buah-buahan. [ foto : smartmastering.com ]

Di alam bebas, cucakrawa sangat menyukai buah-buahan.
[ foto : smartmastering.com ]

Extra fooding

  • Extra fooding (EF) atau pakan tambahan yang sangat baik untuk cucakrawa antara lain kroto, jangkrik, orong-orong, ulat hongkong, ulat bambu, kelabang, belalang, dan sebagainya.

  • Pemberian EF harus selalu disesuaikan dengan karakter burung.

Voer (kiri-atas) dan beberapa jenis extra fooding untuk cucakrawa.[ foto : smartmastering.com ]

Voer (kiri-atas) dan beberapa jenis extra fooding untuk cucakrawa.
[ foto : smartmastering.com ]

Semoga bermanfaat.

Shortlink:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>